Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 75

Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 75by on.Cerita Dewasa 4 Hearts & A Fool – Part 754 Hearts & A Fool – Part 75 TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG! Haloo… Dengan sangat terpaksa, aku akhirnya mengangkat panggilan telepon masuk di ponselku, yang berbunyi terus dari tadi. Sayang, kamu masih belum bangun juga? Liana belum bangun juga? Ini uda sore lho, uda ampir jam setengah 5 Ujar seorang pria dengan […]

multixnxx- Kosaka Kosaka Asian plays with tongue ar-7 (1) multixnxx- Kosaka Kosaka Asian plays with tongue ar-7 (2)4 Hearts & A Fool – Part 75

TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG! TRINGG!

Haloo… Dengan sangat terpaksa, aku akhirnya mengangkat panggilan telepon masuk di ponselku, yang berbunyi terus dari tadi.

Sayang, kamu masih belum bangun juga? Liana belum bangun juga? Ini uda sore lho, uda ampir jam setengah 5 Ujar seorang pria dengan nada mesra. Ini siapa sih? Gaya bicara ama suaranya kaya Rangga, tapi Rangga kan lagi aku peluk di samping aku. Tapi…ini juga suara Rangga.

Aku lalu membuka kedua mataku. Pandanganku yang sedikit berbayang, mulai fokus dan melihat satu wajah di samping ku. BUKAN RANGGA! Tapi mba Liana, yang juga masih tertidur pulas sekali.

Hehe…aku bisa maklum sih, kalo mba Liana masih tertidur pulas gini. Secara dia dari tadi yang paling banyak kena serangan bertubi-tubi batang nya si Rangga yang bikin lemes, tapi ngangenin itu.

Rangga? Sayang, kamu dimana? Kok uda ga ada di sini sih? Kapan kamu keluarnya? Sopan yah…abis make, trus maen ninggalin kita berdua yah. Ujarku sewot, tiba-tiba di tinggal sendiri…eh…berdua gini.

Maaf…maaf sayang. Tadi dari kamar aku ngeliat Hari lagi sendirian yang. Aku..terus ngerasa bersalah ama si Hari. Mengenai masalah si Indah itu, Cher. Biar bagaimana, dia itu kan sahabat aku yang. Jadi aku harus berani bilang ke dia masalah si Indah, yang waktu itu. Ucapan Rangga membuatku terkejut, hingga langsung terduduk.

Trus, kamu uda cerita ke Hari? Serius yang? Kamu juga cerita kalo kamu ama dia…itu? Tanyaku kuatir akan reaksi Hari terhadap Rangga. Biar gimana pun, Rangga itu kan suami ku lho. Hehehe.

Uda nih Cher. Aku uda ceritain semuanya ke dia. Juga tentang aku yang…hmm…uda make si Indah. Jawab Rangga, membuat hatiku menjadi semakin kuatir.

Trus? Gimana reaksi si Hari, yang? Dia marah ga ama kamu? Tanyaku lagi.

Hmm…sedikit marah sih yang. Hmm…sedikit kena pukul juga sih ama dia. Tapi aku kan emang pantas lah dapet pukulan dari dia. Malah pantesnya dapet lebih dari satu pukulan sebenarnya. Jawab Rangga, membuatku tercekat.

Trus, kamu gapapa sayang? Kamu dimana? Aku mau liat ah. Aku menjadi sedikit panik, mendengar Rangga di pukul ama Hari.

Aku gapapa Cherllyne sayang. Aku lagi di bawah aja kok, deket pantai. Tadi juga sempet ngebahas banyak hal ama si Hari. Yah intinya, sebagai penebusan dosa aku, aku musti ngebantuin Hari buat ngejebak si Indah gitu deh, yang. Jawab Rangga, membuat perasaan ku lebih tenang. Artinya Hari masih mau memaafkan Rangga. Fiuhhh.

Ya uda aku ke sana ya, yang? Tungguin aku. Aku mao liat pokoknya. Ujar ku lagi.

Iya sayang. Tapi, tolong jangan bilang-bilang Liana yah, yang. Aku…ga mau Liana jadi sedih lagi, kalo ampe tau aku uda berbuat tolol, pake dateng ke acara itu. Otak aku emang adanya di ujung palkon sih, waktu itu. Ujar Rangga.

Kan aku uda ngelarang kamu juga waktu itu. Tapi kamunya maksa sih. Aku aja ampe nangis banget, ga tahan ngeliat kamu kaya gitu. Jawabku dengan manja.

Iya aku minta maaf ya sayang. Itu adalah perbuatan bodohku yang terakhir. Aku ga mau lagi melakukan tindakan yang menyakiti perasaan kamu ato Liana lagi. Jawab Rangga.

Iya sayang. I love you. Ujarku terharu.

Love you too, sayang. Jawab Rangga pelan.

Liana uda bangun? Kalo belum, tolong bangunin yah yang. Kasian Liana tuh. Ujar Rangga membuatku tergelak geli.

Kasian kamu sodokin terus sih ya? Ga heran ampe kecapean gini, mba Liananya. Hihihi. Eh..ngomong-ngomong, sejak kapan kamu manggil mba Liana pake Liana aja, ga pake mba lagi? Tanyaku jadi keinget ingin menanyakan ini, sejak pertama kali mendengarnya.

Oh…hehehe…baru tadi siang. Sebelum kamu dateng. Dia yang mao, pas aku keceplosan manggilnya ga pake kata mba. Jawab Rangga. Ga heran sih…

Ya uda, tapi awas keceplosan kalo di depan orang-orang kantor ya sayang. Ga semua orang bisa berpikiran jernih kaya kita lho. Kasian mba Liana kalo namanya jelek gara-gara kamu, yang Ujarku kuatir, karena aku tau Rangga sering keceplosan gitu.

Iya sayang, aku tau itu. Ya uda, buruan bangunin Liana. Uda jam setengah 5 nih sekarang. Ujar Rangga kemudian.

Ya uda. Kamu tunggu di situ yah. Aku ke situ, abis bangunin Liana. Ujarku, ikut-ikutan Rangga memanggilnya tanpa sebutan mba lagi. Hihihi.

Aku memandangi mba Liana yang sedang tertidur pulas, setelah menyudahi pembicaraanku dengan Rangga. Hihihi…damai banget. Kalo ga inget ada pidato direksi, rasanya aku ga mao bangunin mba Liana deh. Kasian masih kelelahan pastinya. Hehehe.

Saat aku membuka selimut yang menutupi tubuh telanjangnya, untuk membangunkan nya, aku langsung kepikiran suatu ide iseng untuk membantu membangunkannya. Hihihi. Aku langsung saja mengulum payudaranya yang tegak menggoda, sambil tangan kiri ku mengelus-elus bibir kemaluan mba Liana.

Awalnya, belum ada respon sama sekali dari mba Liana. Mungkin terlalu pulas tidurnya, aku pikir. Tapi, aku terus saja mengulum payudaranya. Sementara tanganku lebih dalam lagi hingga di ujung bibir kemaluannya, yang aku gesek-gesek. Hingga akhirnya ada sedikit gerakan dari tubuhnya.

Semakin lama, tubuhnya semakin gelisah. Hingga akhirnya aku memasukan jariku ke dalam vagina mba Liana yang sudah basah, dan mengocoknya dengan cepat. Namun, tetap saja mba Liana belum terbangun dari tidurnya.

Beberapa saat kemudian, aku mendengar lenguhan keluar dari mulut mba Liana. Ehmmmm…ssshhhh….eemmmm…eeeemmm. Membuatku lebih kuat lagi mengulum payudara, dan mengocok vaginanya lebih cepat lagi.

Hingga akhirnya tiba-tiba mata mba Liana melotot, dan menatap heran ke arah ku, yang sedang mengulum payudaranya. Cherllyne??? Oooohhhhh…aaaahahhhh…..aaahhhhhh. Tubuh mba Liana langsung mengejang, dan melengking hingga mengangkat punggungnya ke atas, sementara pantat mba Liana berkedut-kedut, dengan liang vagina yang berdenyut-denyut, hingga akhirnya saat aku mencabut jari ku, cairan kenikmatan mba Liana langsung memancur deras beberapa kali.

Tubuh mba Liana terus melengkung seperti itu selama beberapa saat, hingga tubuhnya kembali rebahan di tempat tidur, dengan nafas yang tersengal-sengal. Ya ampunn Cherllyne, apaan sih kamu? Aduhhh…lemes lagi tau aku nih. Ujar mba Liana sewot, sementara aku hanya terkekeh.

Kan biar mba bangun. Jawabku santai.

Yah gak gitu juga kali Cher…kaki ku kan masih lemes nih gara-gara Rangga tadi siang. Jawab mba Liana sedikit manyun.

Eh..Rangga mana Cher? Tanya mba Liana tiba-tiba terlihat panik, celingak-celingkuk kesana-kemari.

Rangga uda keluar duluan mba. Tadi ada urusan ama si Hari katanya. Dia yang bangunin aku, minta supaya bangunin mba juga. Uda jam setengah 5 lewat nih. Jawabku membuatnya kaget.

HAH? SETENGAH 5?? Mati aku… Seru mba Liana, yang langsung turun dari tempat tidur, dan langsung menuju kamar mandi. Sedangkan aku langsung memakai lagi baju dan celana ku, termasuk pakaian dalam ku. Beberapa lama kemudian, barulah mba Liana keluar dari kamar mandi dengan wajah yang sudah segar kembali, dengan riasan yang seperlunya aja.

Mba Liana pun langsung mengenakan lagi seluruh pakaiannya, hingga rapih kembali. Kami segera saling menilai apakah dandanan kami sudah cukup rapih satu sama lain, atau belum. Setelah rapih semuanya, kami pun keluar kamar hotel bersama-sama, tanpa rasa kuatir bertemu salah satu rekan kerja kami.

Cher, aku mao ke tempat pidato ya, ketemu para division head disana. Kasih tau Rangga juga yah Ujar mba Liana, saat kami sudah berada di lantai dasar.

Oya oke deh mba. Oya jangan lupa mba, minta resepsionis membersihkan kamar tadi. Apalagi tadi banyak banget bekasnya…

Husssh…ihhhh…kamu sengaja deh kan? Dasar. Iya tar aku pesenin ke resepsionis. Mba Liana langsung memotong ucapanku agar tidak di dengar rekan-rekan kerja kami. Hehehe.

Oya, aku kan mao ke tempat Rangga lagi nunggu aku. Dan aku pun segera berjalan menuju lokasi keberadaan Rangga. Aku melihat Rangga sedang duduk saja di pinggir kolam. Ada beberapa rekan kerja kami di sekitar lokasi. Jadi aku tidak bisa bermanja-manjaan terhadap Rangga saat ini. Tidak disaat rencana aku untuk Rangga hampir dimulai.

Rangga… Panggilku, seperti biasa memanggilnya di kantor. Rangga pun rupanya cukup paham, mengapa aku memanggilnya seperti itu.

Hai Cher…duduk sini yuk, temenin gw. Hehehe Jawab Rangga, sambil menggodaku, seperti yang biasa ia lakukan emang, kalo di kantor. Artinya Rangga mengerti pikiranku nih.

Dan pada saat aku sudah duduk di sampingnya, baru aku bisa sedikit bernada manja kepadanya. Mana bekas pukulan si Hari? Kamu dipukul dimana, yang? Tanyaku penuh kekuatiran.

Disini kok sayang. Gak keliatan kan? Jawab Rangga.

Ga sih, sekarang, tapi kamu kan mustinya langsung kompres pake es, sayang, biar ga jadi bengkak. Ujarku lagi.

Iya deh, tar aku cari es deh buat ngompres ini. Makasih yah sayang. Ujar Rangga sambil memegang tanganku. Aku tau ini berisiko sekali, tapi aku tidak bisa menolaknya. Aku bahkan malah balik meremas tangan Rangga.

Hmm…tar malem…kamu usir gih si Edi, biar aku bisa kompres pipi kamu, pake ini nih. Ujarku menggoda Rangga, sambil menunjuk ke arah payudaraku, yang langsung membaut mata Rangga langsung berbinar-binar.

Wooowww…serius Cher? Tanya Rangga sedikit keras, membuatku sedikit panik.

Husshhhh…iyaahhh…jangan berisik. Diem. Perintahku yang langsung dituruti Rangga. Hehehe.

Hehehe…kenapa ga di kamar kenangan kita aja Cher? Kan jadi lebih bebas? Tanya Rangga.

Eitt…ga bisa. Kamarnya uda di pake orang laen sekarang. Hehehe… Jawabku sambil memeletkan lidah. Aku gak mungkin mengajak Rangga ke kamar itu lagi. Karena aku punya rencana spesial untuk mengajak seseorang ke kamar itu. Aku kemudian menatap wajah Rangga, terutama di area pipi nya, yang ada tanda kemerahan.

Kenapa sayang? Tanya Rangga, menyadari aku sedang menatap wajahnya.

Kamu…jangan lagi bertindak bodoh lagi yah, kaya dulu lagi. Ini mba Liana, dan Oli ga tau lho masalah ini. Cukup aku aja yang tau masalah ini, Ga. Aku yakin, mba Liana dan Oli gak akan sanggup menerima kelakuan kamu itu. Kamu inget kan mantan ku si Dino, waktu tau aku pernah ngelakuin itu. Aku aja ga sanggup ngeliat kamu lagi maen ama Indah gitu waktu kemaren. Aku…jadi tau apa yang dirasakan oleh Dino jadinya. Dan aku juga ga tau, apa Hari bisa menjaga rahasia ini atau ga. Atau mungkin, aku lebih baik ngomong aja langsung ke Hari ya, mengenai masalah ini, biar jangan ampe orang laen tau. Ujarku kemudian, sambil memikirkan segala kemungkinannya.

Jangan sayang. Hari ga tau kalo aku ke pesta itu ama kamu. Aku ga mao nama kamu jadi kebawa-bawa, sayang. Aku ga bisa terima kalo ampe nama kamu jelek, gara-gara aku, yang. Sergah Rangga.

Semoga, Hari ga cerita masalah itu ke orang lain deh Cher. Aku juga menjaga biar Liana, ato kamu, ga ampe nangis lagi gara-gara sakit hati ama aku. Ujar Rangga lagi. Sementara aku hanya mengangguk saja.

Hahh…ya udah deh, uda mao jam 5 nih, aku musti gabung ama divisi marketing nih. Kamu…kalo ada apa-apa, bilang aku yah. Ujarku sambil berdiri, hendak menuju tempat kami semua diharapkan untuk berkumpul bersama.

Iya sayang. Jangan lupa, tar malem kompresannya yah…hehehe. Ujar Rangga membuat ku tergelak geli.

Dasar…kalo itu aja cepet deh…huh. Jawabku dengan mulut di manyunkan ke arahnya. Sementara Rangga hanya terkekeh saja. Aku pun lalu berjalan kembali untuk bergabung dengan divisi ku.

Pada acaran pidato penyambutan, tidak ada yang istimewa. Pak Andre hanya menyampaikan rasa terima kasihnya kepada seluruh karyawan yang telah bekerja keras dan menghasilkan keuntungan yang signifikan pada tahun ini.

Aku sempat melihat Rangga sedang duduk di samping Olivia. Hmm…berjuanglah, adik ku sayang. Hehehe. Kakak mu uda menyiapkan arena nya lho, tinggal bagaimana kamu memainkan peran kamu dengan baik. Hanya saja, aku tidak melihat Hari dan Rani. Biasanya mereka berempat bagaikan tidak terpisahkan.

Ada sedikit kejadian menarik, saat beliau juga mengumumkan beberapa divisi yang di anggap memiliki kinerja paling baik di antara semua divisi. Yang mendapat peringkat pertama, tentu saja divisi Marketing, yang mampu menarik banyak klien baru, serta mampu mempertahankan klien-klien lama. Menyusul di bawah divisi Marketing, ada divisi Claim, yang mampu meng-handle dengan baik berbagai macam claim yang masuk. Lalu di peringkat tiga terbaik, ada divisi Finance & Accounting, yang mampu mem-back up dengan sangat baik, segala kebutuhan yang dibutuhkan team marketing maupun team lainnya.

Dan khusus untuk karyawan terbaik di tiap divisi yang masuk peringkat 3 besar itu, rupanya pak Andre sudah menyiapkan hadiah khusus bagi karyawan yang mendapatkan kinerja paling baik selama periode tahun ini.

Untuk divisi Marketing, tentu saja aku lah yang menjadi pemenangnya. Tidak perlu dibantah lagi. Aku lah si Ratu bagian Marketing. Bukan nyombong, tapi emang fakta tidak terbantahkan.

Dari divisi Claim, yang menjadi karyawan teladan adalah Riri. Seorang karyawan wanita yang tegas namun lugas dalam berbicara. Hmm..mungkin kalo aku lihat, gaya-gaya bicaranya sedikit banyak mirip dengan Najwa Shihab.

Dan terakhir dari divisi Finance & Accounting, yang menjadi karyawan teladan adalah Olivia. Hmm…way to go Ol…hehehe.

Congrats ya Oli sayang Ujar ku sambil memeluk nya erat.

Hee…sama kali kita Cher. Hehehe. Congrats juga buat lo yah Cher Jawab Oli.

Hadiah yang diberikan pak Andre pun ternyata sangat menarik. Untuk hadiah team, akan diberikan tambahan bonus tahunan. Hanya saja porsinya sesuai dengan urutan peringkat pemenang. Sedangkan untuk hadiah pribadi, kami bertiga mendapatkan sebuah smartphone terbaru, walau bukan yang tercanggih. Tapi lumayan banget kan, dari pada lumanyun kan. Hehehe. Perbedaan smartphone kami, adalah punya ku memiliki harga beli yang lebih tinggi dibanding milik Riri maupun Oli. Karena berdasarkan urutan pemenang team.

Selesai acara penyambutan, panitia langsung mengarahkan kami untuk menuju restoran hotel untuk menikmati santap malam. Aku sempat melihat mba Liana mengambil cukup banyak porsi makanan. Dan yang membuat ku tergelak tertawa, adalah ucapan mba Liana saat kami berpapasan jalan.

Wuih…porsi jumbo nih mba? Gagal dong program dietnya? Goda ku saat kami berpapasan.

Hihihi. Bisa aja kamu Cher. Aku emang laper banget Cher, abisnya tadi aku di pompa abis-abisan sih tuh, ampe keluar semua deh lemak aku. Hehehe. Jawab Mba Liana sambil berbisik, namun terlihat tersenyum ceria.

Lagian, kalo uda mulai nambah lagi lemaknya, begitu ketemu dia juga uda langsung marathon lagi kan. Hihihi. Tar malah jadi pingsan deh kalo kurang makan. Ujarnya lagi, membuatku tergelak. Aku benar-benar ga menyangka, mba Liana yang tegas dan galak bisa juga ngomong konyol seperti ini.

Aduuhh…aku musti ngumpul bareng para division head nih ah. Padahal aku pengennya kita makan kumpul bareng nih, Cher. Ujar mba Liana kemudian, berubah ekspresi nya menjadi sedikit kecewa.

Hehehe…tenang mba, masih ada esok hari kan. Kita kan 2 hari 2 malam di sini. Masih banyak waktu kok mba. Jawabku menenangkannya.

Hihihi…moga-moga dapet waktu lagi kaya tadi siang deh. Ujar mba Liana lagi, membuatku sedikit menaikan alis ku.

Oh? Ohhh jadi mba demen banget yah kita maen bertigaan gitu? Goda ku membuat wajahnya langsung merona merah.

Hussshhh…apaan sih kamu Cher, tar kedengeran yang lain ahh. Tapi…hhmm…aku sih ga nolak juga Cher. Hahaha…uda ah, aku ke sana dulu yah say. Jawab mba Liana malu-malu, sebelum mencium pipi ku, dan berkumpul dengan para division head, yang menemani pak Andre.

Aku pun langsung mencari Oli dan Rangga untuk makan bersama. Aku melihat mereka sedang duduk dan makan berduaan. Hmm…aku ganggu ga yah. Hihihi.

Hmm..kalo gw ikutan makan bareng lu orang, ganggu gak nih ya? Goda ku kepada mereka.

Ya ga lah Cher. Apaan sih lu. Kaya ama siapa aja. Jawab Oli sambil tersenyum. Aku pun membalas senyumannya, dan duduk di hadapan Oli.

Iya luh Cher…kaya ama siapa aja. Kan baru juga tadi bertigaan juga kan?. Jawab Rangga asal nyeplos, yang langsung aja aku injak kakinya, tapi tanpa menatap ke arahnya. Membuat Rangga langsung berhenti mengunyah sesaat.

Ha? Bertigaan ama siapa Ga tadi emang? Tanya Olivia. Aduuhhh Rangga, mulut kamu yang asal nyeplos, belum berubah-berubah juga sih. Gawat nih kalo Oli ampe curiga. Bisa gagal rencana ku.

Oh? Tadi bertigaan ama Hari ama Rani juga tadi di pantai. Hehehe Jawab Rangga berbohong, saat menyadari dirinya sudah keceplosan lagi.

Ohh? Lu tadi maen ke pantai Ga? Ihhh kaga ngajak-ngajak luh. Seru Olivia.

Hehehe…kan lu nya tidur Ol. Jawab Rangga terkekeh.

Ya bangunin kan bisa atuh. Seru Oli lagi tidak mau kalah.

Hush…laki bini ga boleh ribut ah. Udah, masih ada hari esok, jangan berantem di sini. Kalo mao berantem, di tempat tidur aja. Hehehe Ujar ku memotong perdebatan kecil mereka berdua.

Ihh…apaan sih lu Cher. Dasar Ujar Oli menjadi malu-malu.

Setelah makan, panita ternyata mengumumkan akan mengadakan lomba nyanyi antar divisi, dimana pemenangnya akan mendapat kan hadiah uang senilai 1 juta Rupiah, yang akhirnya membuat suasana pun menjadi sangat heboh.

Banyak yang berlomba-lomba untuk mengajukan diri, tapi semua tergantung kepala divisinya yang menentukan, siapa yang berhak maju mewakili divisinya masing-masing. Aku melihat mba Liana sedang berjalan ke arah kami. Aku yakin pasti hendak mengumpulkan anak-anak Finance & Accounting, untuk menentukan siapa diantara mereka yang mewakili divisi ini. Sedangkan aku yang bukan termasuk bagian dari divisi Finance & Accouting ini, malas untuk kembali ke divisi Marketing. Lagipula aku tidak bisa bernyanyi, jadi pasti gak kepilih lah. Hehehe.

Hey..ayo kumpul dulu sini…Oli, Rangga, Rika, kesini dulu. Ujar Mba Liana memanggil mereka bertiga.

Eh…Dyana, Edi, Hari ama Rani kemana nih? Kok pada ga ada sih? Tanya mba Liana sambil melongok ke kiri maupun ke kanan, mencari keberadaan mereka berempat.

Ga tau tuh mba pada kemana. Kalo Hari ama Rani, dari awal acara juga uda ngilang mba. Kalo Edi ama Dyana, tadi abis makan tuh pada ngilang masing-masing. Jawab Rika, masih sambil menguyah sepotong kue coklat.

Aduuhhh…gak lengkap dong kalo gitu? Trus siapa yang maju ngewakilin divisi kita nih? Kamu aja deh ya Ga? Mau ya? Tanya mba Liana ke arah Cherllyne.

Aduuhh mba, maap, kali ini aku pass deh, nyerah deh mba. Hehehe…aku justru baru mao balik ke kamar mba, mao tidur. Heee. Jawab Rangga sambil mengangkat tangannya sedikit ke atas, seperti orang menyerah. Mengejutkan kami semua, terutama Oli aku lihat.

He? Enak aja kamu tidur. Baru juga jam berapa lagian sih? Uda mao tidur aja? Seru mba Liana lagi.

Aduuhh beneran deh mba, kali iniii aja deh. Aku capek banget mba, tadi abis nyangkulin dua sawah lagi tadi siang. Deggg! Jantung ku langsung berdebar kencang, mendengar candaan Rangga ini. Aku paham maksudnya Rangga. Hihihi. Dan aku yakin mba Liana pun lebih paham lagi, karena mba Liana sempat melirik ke arah ku dengan wajah memerah, sambil tersenyum kaku. Hahahaha…dasar cowo kurang ajar nih si Rangga. Sementara Rika yang tidak paham, hanya tertawa saja mendengar ucapan Rangga. Namun Oli sama sekali tidak tertawa, bahkan sedikit sedih wajahnya. Mungkin karena tau Rangga mao tidur, jadi ga bisa dapeting momen yang dia mau.

Hahaha…emang ga boleh liat sawah nganggur lu Ga, langsung aja lu embat Timpal Rika.

Yah abis gimana dong, sawahnya ngegemesin banget dua-dua nya sih Jawab Rangga lagi asal ngejeblak aja mulutnya.

Apalagi sawahnya…

Hushh! Kamu ngomong apa sih? dasar…ya uda sana gih tidur, jangan ngelantur ga jelas ahh kamu kalo ngantuk. Ujar mba Liana tegas langsung memotong ucapan Rangga, sebelum Rangga berkoar semakin jauh. Lu rese Ga, kalo lagi ngantuk. Hehehe. Pikirku senyum-senyum geli sendiri. Apalagi ngeliat wajah mba Liana yang merah abis. Si Rangga hanya senyum-senyum sambil garuk-garuk kepala aja tuh.

Ya udah, Rika, kamu cariin si Edi aja gih, dia kan jago maen gitar tadi di bis, bisa nyanyi juga. Uda dia aja deh yang nyanyi. Ato kamu berdua ada yang mao nyanyi ato punya ide lain? Ujar mba Liana lagi memerintahkan Rika untuk mencari Edi.

Eh…gak ah mba. Iya biar si Edy aja tuh yang uda pengalaman mba. Jawab Oli dan Rika hampir bersamaan, menolak tawaran mba Liana, untuk maju mewakili divisi Finance & Accounting.

Takut ama sih kamu orang, cuma nyanyi doang. Hehehe. Ya udah, Rika, Oli, minta tolong cariin Edi deh sekarang yah. Rangga juga, cariin Edi dulu kalo mao tidur. Perintah mba Liana tegas kepada anak buahnya itu. Padahal tadi siang, mba Liana merintih-rintih manja ama si Rangga, hihihi. Dunia memang aneh. Yah sebenarnya aku sebaiknya juga ngomong ama diriku sendiri sih. Dulu aku selalu ketus dan galak ama Rangga, tapi sekarang, mao ketus ama galak rasa-rasanya jadi ga bisa. Yang ada malah jadi sama kaya mba Liana, merintih-rintih enak sambil manja-manjaan ama si Rangga jelek. Hehehe.

Oli dan Rika pun mengangguk dan meninggalkan kami untuk mencari si Edi. Dan begitu mereka uda jauh, mba Liana langsung protes sambil mencubit tangannya. Ihh kamu apa-apain sih tadi? Pake ngomong-ngomong nyangkul 2 sawah segala. Nyindir nih? Ujar mba Liana kembali terdengar manja. Yahhh…hehehe…mba Liana nih ya.

Hehehe…kan gak pada ngeh ini, Liana cantik ku. Jawab Rangga sambil berbisik, membuatku tersenyum.

Iyah..tapi kan kalo pada curiga, gimana hayoh…huh kamu tuh ya, nyebelin kadang-kadang. Jawab mba Liana sedikit ngambek. Hihihi.

Hehe..iya sayang. Maaf ya. Aku janji, gak ngomongin masalah sawahnya kamu yang rimbun ama ngejepit banget deh. Ujar Rangga menggoda lebih nakal lagi.

IIIhhhh…tuh kan, apaan sih. Banyak orang tau. Uda ah, aku mao ke panitia dulu lah. Awas ngomong macem-macem lagi ya? Aku gigit tar itu kamu ampe putus. Ancam mba Liana, membuat ku tertawa keras, sementara Rangga reflek langsung memegangi selangkangannya dengan wajah yang lucu. Yang membuat mba Liana menjadi tersenyum geli, sebelum meninggalkan kami berdua.

Hahahahaha…lu sih gila, Ga Ujar ku saat sedang tertawa mendengar celetukan mba Liana tadi.

Hehehe…oya Cher…inget ya…jangan lupa…bawain kompresan susu murninya yah ke kamar…hehehe Ujar Rangga kali ini menggodaku, yang langsung saja aku cubit pinggangnya, membuatnya kegelian dan lari menghindari ku. Dasar rese emang kadang si Rangga. Ga heran dulu aku ketus banget ama dia. Hehehe. Ihhh…iya bawell! Uda sana, ke kamar duluan gih, tar aku bawain deh kompresannya. Ujarku kepadanya.

Aku bermaksud untuk menunggu dulu beberapa lama, sambil menikmati aneka kue yang tersaji di restoran ini, yang disediakan untuk kami semua. Aku sambil sesekali melihat ke arah jam tanganku, untuk memastikan sudah berapa lama Rangga meninggalkan ku, menuju kamarnya.

Banyak juga rekan-rekan kerja ku yang lain langsung menghampiriku dan mengajak ku untuk mengobrol. Banyak yang kutanggapi bila itu salah satu temen yang cukup feket ama aku. Tapi kalo rekan kerja cowo yang cuma mao ngegombal mah, aku cuekin.

Daridulu aku paling gak suka ama cowo sok ngegombal gitu. Bahkan itu salah satu alasanku dulu waktu bersikap ketus ama Rangga. Hanya saja sekarang aku justru suka kalo dihombalin Rangga. Tapi hanya Rangga seorang yang kuijinkan untuk ngegombalin diriku saat ini.

Hmm…sudah 15 menit. Kupikir sudah waktunya aku memberikan perawatan untuk Rangga deh kalo gitu. Mba Liana tadi sempat datang menanyakan apakah Edi sudah ada atau belum, karena dia harus mendaftarkan ke panitia. Mba Liana terlihat panik, karena 15 menit lagi akan dimulai, tapi divisi dia belum punya perwakilan sama sekali.

Mba Liana bahkan sampai meminta bantuanku juga untuk mencari keberadaan si Edi. Karena di teleponin ponselnya pun tidak aktif. Kalau aku yang dulu, uda pasti aku tolak mentah-mentah permintaan mba Liana ini. Tapi, berhubung aku sudah hmm…terikat dengannya, dengan suka rela aku mao membantunya saat ini. Lagian aku sekalian mendapat alasan untuk mengobati Rangga di kamarnya.

Cherllyne! Mau kemana? Suara seseorang tiba-tiba memanggilku, saat aku baru saja hendak melangkahkan kaki ku, menuju kamar Rangga.

Eh..Oli, ini diminta mba Liana nyari Edi juga Jawabku.

Uda ketemu tuh ama si Rika, tadi si Rika BBM aku. Katanya lagi dipaksa ditarik ama si Rika tuh kesini. Uda lu disini aja temenin gw, Cher. Ujar Oli yang kemudian langsung mengapitkan lenganku ke lengannya. Upss? Waduh…aku ga bisa ke kamar Rangga dunk. Pikirku.

Eh…gw mao ke kamar juga nih Ol, males gw ah ngikutin acara ginian. Ujar ku kemudian mencari-cari alasan.

Uda sih, lu disini aja pokoknya ah. Gw lagi sebel nih, si Rangga pake tidur. Ato lu…jangan-jangan diem-diem mao ke kamar Rangga lagi ya? Ujar Oli sambil menahan lenganku. Tebakannya benar-benar membuatku terkejut. Aku langsung berusaha untuk tenang dan ga panik.

Ha? Ngapain gw ke kamar Rangga? Jawab aku pura-pura.

Uda ah, diem disini. Gw juga lebih aman kalo lu disini. Ujar Oli lagi.

Ha? Lebih aman? Emang gw kaya satpam gitu yah? Hahaha…ga sopan luh Ol. Seruku sambil tertawa.

Hehehe…bukan itu. Hati gw yang lebih aman, ga kepikiran kalo lu tiba-tiba nyelonong masuk ke kamar Rangga di belakang gw. Hwehehe. Lu sih ah. Jawab Oli dengan nada lucu. Ya ampunn, anak ini emang gemesin banget sih. Penget deh aku gigit tuh bibirnya. Hehehe.

Heee…dasar luh Ol Aku pun menjadi tidak tega untuk meninggalkannya. Maaf ya, Rangga sayang, tunggu sebentar ya, mungkin aku bisa mencari-cari alasan untuk kesana nanti. Pikirku.

Oliii…gimana Ol? Ketemu ga si Edi? Tanya mba Liana terlihat semakin panik saja wajahnya.

Ketemu mba, ama si Rika. Katanya lagi di tarik ke sini tuh anak, pas dia mao balik ke kamarnya. Jawab Oli.

Haahhh…bagus deh. Ujar mba Liana menghela nafasnya.

Dan tidak lama kemudian, memang tampak si Edi lagi ditarik paksa oleh si Rika. Membuatku ingin tertawa, karena mereka tuh dah jadi kaya emak lagi narik anaknya yang merengek ga mau ikut.

Nih mba, si Edi. Dah mao balik aja ke kamarnya tadi. Untung sempet keliatan, kalo ga uda keburu masuk kamar deh. Jelas si Rika.

Hehhh…rese lu Rik. Apaan sih? Ujar si Edi, sewot ama si Rika.

Ed, ini ada lomba nyanyi antar divisi. Kamu kan jago maen gitar, ama nyanyi kaya tadi di bis. Kamu yang wakilin divisi Finance-Accounting ya, bantuin saya? Ujar mba Liana ke Edi.

Aduhh mba, yang laen aja deh mba. Saya ga bisa kali ini mba. Saya…saya lagi sakit perut nih, makanya mao balik ke kamar. Jawab Edi berusaha menolak.

Hadianya satu juta lho Ed, itu buat kamu semua kalo kamu menang. Gimana? Bujuk mba Liana.

Ha? Gede amat mba? Hmm…aduhhh gimana ya…hmmm…tapi saya…uda kebelet nih mba. Jawab Edi sempat ragu-ragu awalnya. Wajah Edi tidak tampak seperti orang yang kebelet pengen BAB deh nih anak.

Ohh gitu, jadi…kamu ga mao bantuin saya Ed? Beneran ga mao bantuin saya? Fine kalo gitu. Besok-besok kalo kamu ada masalah lagi ama case kamu, ato masalah penilaian kerja kamu, saya ga akan mao bantu kamu lagi, Ed. Kita jalan masing-masing kalo gitu. Ujar mba Liana dengan nada datar, mengancam si Edi.

Ehh..m-mbaa…aduhh mbaa…jangan gitu dong. Ujar Edi memelas.

Ato saya punya ide yang lebih bagus lagi, gimana kalo saya minta pak Hendri, division headnya GS, biar anak buahnya si Wati, ditarik ke divisi kita, biar saya bisa pasangin dia ama kamu sebelah-sebelahan ya? Ujar mba Liana lagi, yang kali ini langsung membuat Oli dan Rika tertawa keras. Aku sedikit bingung mengenai ini.

He? Siapa si Wati? Kok lu langsung pada ketawa sih? Tanya ku ke Oli.

Itu, anak GS Cher. Anaknya hmm…sedikit kelebihan berat badan..

Sedikit? Dah kaya gentong tandon aer gitu lu bilang sedikit. Celetuk Rika yang membuat keduanya kembali tertawa keras.

Hahaha…hussh…ga baek tau…hahaha…lu ah Rik. Yah gitu Cher, anaknya gemuk, dia tuh naksir berat ama si Edi ini, tapi yang lucunya, waktu itu pernah dateng ke tempat kita kan, ngasih barang pesenan ATK kita, dia tuh pake kemeja yang nge-press banget, ampe tuh kancing kemeja pada melar ketarik perut dia gitu, uda gitu lengan bajunya kan pendek banget, nah pas dia ngangkat tangan nyapa si Edi, tuh bulket langsung ngejmbreng kemana-mana…hwahahahaha Penjelasan Oli membuat nya, juga aku dan Rika, bahkan mba Liana pun langsung tertawa keras, sementara si Edi tampak cembetut aja mukanya.

Jadi…gimana Ed? Tentukan pilihan kamu sekarang? Tanya mba Liana lagi.

Aduhh mbaa…yang bener aja mba, kalo mao mutasiin orang ke divisi kita tuh yang beneran napa, kaya si Cherllyne gini. Pan saya jadi semangat kerja jadinya. Hehehe Si Edi semprul malah ngegombal.

Oh gitu? Ya uda saya…eh kebetulan…tuh pak Hendri lagi lewat. Sebentar saya panggil dia dulu. Pak Hend…

ehhh mba-mba-mba-mbaaa tar dulu mba…buset dah, maen manggil orang sekarepne dewe Ujar Edi yang langsung menghadang mba Liana yang hendak menuju pak Hendri, yang sedang berjalan di depan kami semua itu. Kami bertiga pun langsung tertawa melihat kepanikan si Edi.

Haahh…punya bos suka nindas gini nih. Yo wis aku mao lah. Tapi beneran ya mba, uang hadiahnya 1 juta kalo saya menang buat saya sendiri lho? Ga kepotong-potong pajak cah gendeng kan? Ujar Edi pasrah.

Hehehe…iya, tar saya yang kasih sendiri ke kamu uangnya, kalo kamu bisa menang. Jawab mba Liana sambil tersenyum lebar. Mba Liana pun langsung berlalu untuk mendaftarkan Edi ke panitia.

Aku melihat si Edi menjadi gelisah sekali, tapi tampak pasrah dengan keadaan. Hihihi. Kasian si Edi. Pikirku geli.

Tapi…aku sendiri juga gelisah nih, karena tak kunjung mendapatkan celah untuk meninggalkan Oli. Yang bahkan hampir selalu bersandar di bahu ku selama lomba nyanyi ini berlangsung. Aku melihat sudah 1 jam lebih sejak Rangga pergi ke kamarnya. Haaahhh. Maafin aku yah Rangga, sayang. Aku juga ga tega ninggalin Oli sendirian disini. Sabar dulu yah. []

Notes : Berhubung ane besok mao ada acara nikahan keluarga, jadi untuk weekend, Update nya libur dulu yah. See you later on monday night

Author: 

Related Posts

Comments are closed.